Thursday, July 16, 2015

Rajah Salasilah Keluarga

Saya kongsikan rajah Salasilah ini sebagai rujukan semua adik- beradik sebagai rujukan.

Jika hendak diperinci hingga generasi yg terkini sememangnya agak sukar kerana terlalu ramai. Rajah ini yang dibina oleh saudara kita, Kamarulbahrin Mohd Yusof boleh dijadikan panduan samada kita datang dari satu jurai dan samada menjadi sepupu sekali, dua pupu dan sebagainya.

Wednesday, July 01, 2015

Perjumpaan Keluarga Kali Ke 42 2015 (1436 Hijrah)

Sudah menjadi tradisi bagi Keluarga Tok Nai Din berkumpul untuk beramah mesra dan menjalinkan serta mengeratkan tali silarulrahim sesama ahli keluarga. 

Tahun ini sempena Aidil Fitri 1436 Hijrah tradisi ini diteruskan. Kali ini perjumpaan keluarga akan diadakan di Taman Mega, Alor Setar. Tuan rumah kali ini ialah Dato' Hj Azmi bin Hj Jaafar.

Perjumpaan akan diadakan pada 2 Syawal dan akan diisi dengan berbagai aktiviti yang boleh menjadi ice breaking untuk kenal mengenal sesama kaum keluarga. 

 

PELAN LOKASI




PENGISIAN MAJLIS

Semoga kaum keluarga dari keturunan Tok Naidin menyediakan sedikit masa pada 2 Syawal untuk hadir dan kenal mengenal adik beradik bagi mengukuhkan ukhuwah keluarga.

FACEBOOK KELUARGA TOKNAIDIN





Sunday, March 29, 2015

Proses Mendokumentasi Salasilah Keluarga

Sudah dua kali beberapa orang ahli keluarga dari kaum puak berlainan di bawah jurai keturunan Tok Nai Din berjumpa di rumah Pak Njang Azemi Hj Jaafar di Jalan Kuala Kedah. Adalah dimakluman juga bahawa Pak Njang akan juga menjadi hos untuk perjumpaan tahunan Keluarga Tok Nai Din pada tahun 2015 ini.

Objektif perjumpaan tersebut ialah untuk mengemaskini senarai kaum keluarga yang didapati sudah sampai ke generasi ke 13. Sememangnya semakin besar tetapi dokumen yang diguna pakai sekarang dan dianggap lengkap merakamkan sehingga generasi ke 7 sahaja. Walaupun ada jurai keturunan yang mebih dari itu kerana ada usaha individu yang mengambil berat silatulrahim keluarga merakan lebih dari itu.

Semasa perjumpaan pertama yang diadakan lebih kurang sebulan yang lepas, individu-individu yang teah dikenalpasti telah diberikan tugas sebagai koordinator bagi jurai keturunan masing-masing. Mereka ialah Captain Harif untuk Keluarga Sungai Baru dan Kuala, Zahari Baharum untuk jurai Lebai Taha dan Air Hitam. Sementara Kamarul Bahrin Yusif sebagai penyelaras mengumpul segala info dari koordinator.

Adalah diharapkan kaum keluarga Tok Nai Din yang membaca blog post ini dan merasakan ingin menyumbang tenaga dan masa untuk membantu mengemaskini Salasilah keluarga ini adalah amat dialu-alukan. Ini adalah kerja yang digemari oleh Nabi Muhammad S.A.W dan semoga ganjarannya diperolehi di akhirat kelak.

Fasa pertama dalam proses mengemaskini Salasilah Keluarga ialah mengumpul gambar-gambar lama dan gambar keluarga. Koleksi ini dicadang akan didokumentasikan dengan lebih kemas supaya menjadi rujukan generasi masa depan keluarga Tok Nai Din. 

Keturunan Tok Nai Din bukan calang-calang orang dan seluruh keturunannya boleh berbangga kerana beliau adalah antara pahlawan Melayu yang menentang tentera Sukothai di era Perang Musuh Bisik pata tahun 1800an.

Disamping itu jika dapat disahkan sejarahnya kelak, maka keturunan Tok Nai Din ini juga adalah dari keturunan Raja Kubang Pasu sebelum zaman Tengku Anum.

Jomlah kita sama-sama bantu membantu dalam menjayakan proses mendokumentasi salasilah keluarga ini.


Monday, December 15, 2014

Berita Perjumpaan Keluarga 2013 Tersebar Luas

Semasa menyelongkar untuk update blog ini saya terjumpa satu posting pada tahun 2013 berkaitan dengan perjumpaan keluarga di Paya Pahlawan.

Apa yang saya jumpa ialah perjumpaan keluarga itu juga disiarkan dalam berita Australia. Penyiarana itu adalah susulan temuramah wartawan AFP dengan Pengerusi keluarga Tuan Sheikh Alauddin Syiekh Abu Bakar.

Berita bertajuk Malaysian Family of 700 Gather for Eid Reunion



Ini pula berita perjumpaan  2012 yang terbit dalam BBC : Ratusan Hadiri Halal Bihalal Keluarga Terbesar di Malaysia

Akhbar Thannien Vietnam

(TNO) Gần 700 con, cháu, chắt, chít... của một người đàn ông Malaysia đã đoàn tụ với nhau nhân dịp lễ Hồi giáo Eid al-Fitr. Đây được cho là buổi họp mặt gia đình lớn nhất thế giới.

Trưởng tộc Syeikh Alauddin Syeikh Abu Bakar cho AFP biết, buổi đoàn tụ gia đình này có sự tham gia của 683 người từ 100 gia đình hậu duệ của ông Tok Nai Din, người sáng lập ra ngôi làng Kampung Paya Pahlawan ở Malaysia.
Nota: Siapa boleh baca?
เอเอฟพี - ครอบครัวผู้ก่อตั้งหมู่บ้านทางตอนเหนือของมาเลเซียจัดงานรวมญาติเนื่องในวันอีดิลฟิตรี โดยมีลูกหลานจากทุกสารทิศเดินทางมาพบปะกันร่วม 700 คน ซึ่งคาดว่าจะเป็นงานรวมญาติที่ใหญ่โตที่สุดของมาเลเซีย
       
       ชัยค์ อาลุดดิน ชัยค์ อาบูบาการ์ หัวหน้าครอบครัวรุ่นปัจจุบัน ให้สัมภาษณ์วันนี้(21)ว่า งานฉลองวันอีดปีนี้มีญาติมิตรมารวมตัวกันถึง 683 คน จาก 100 ครอบครัวที่สืบเชื้อสายมาจาก โต๊ะ นาย ดิน (Tok Nai Din) ผู้ก่อตั้งหมู่บ้าน กัมปง ปายา ปาห์ลาวัน ในรัฐเกดะห์
       
       “เราทราบแค่ว่า (โต๊ะ นาย ดิน) เดินทางมาจากเมืองไทยเมื่อปี 1792 และสุสานของท่านก็อยู่ในหมู่บ้าน ปายา ปาห์ลาวัน ท่านอาจเคยร่วมทำสงครามกับสยามเมื่อปี 1821 ด้วยก็เป็นได้” ชัค์ อาลุดดิน เผย โดยอ้างถึงเหตุการณ์ที่สยามส่งกองทัพไปปราบหัวเมืองไทรบุรี เมื่อปี 1821

Blog Empayar Islam Kedah Tua

Kepada nak cucu dari Keluarga Tok Nai Din ini yang berminat dengan kajian Sejarah Kedah dan keturunan kita bolehlah melawat satu blog yang saya rasa ada hubungkait dengan keluarga kita.

Ini kerana Jawatankuasa Keluarga Tok Nai Din dalam misi menjejak Salasilahkeluarga telah menemui salasilah sebelum Tok Nai Din yang membawa kepada Syarif Abu Bakar Shah.

Saya mengesyurkan mana-mana peminat sejarah boleh melawat Blog EMPAYAR ISLAM KEDAH TUA kerana ia bukan sahaja mengisahkan tentang Empayar Islam Kedah tetapi juga ada hubungkait dengan keluarga kita.

Tok Nai Din Dan YM Syarif Abu Bakar Shah

POSTING ADALAH HASIL RAKAMAN PERTEMUAN DENGAN ENCIK OSMAN BIN JAMIL. BELIAU JUGA ADALAH SALAH SEORANG DARI KETURUNAN KELUARGA BESAR TOK NAI DIN. 

Pertemuan ini telah diadakan di Restoran Yusof Nasi Dalca, bersebelahan Hospital Jitra. 
Tok Din adalah seorang yang megah di kawasan Paya Pahawan dan antara kemegahannya ialah mengorek sungai sendiri seta mempunyai pengikut yang ramai. Mungkin atas sebab itu pihak Sukothai berusaha untuk membunuhnya.

Sungai Tok Din adalah merupakan sungai utama di Binjai, Kubang Pasu yang mengambil sempena nama Tok Din. Sungai itu bermula dari Titi Pahana hingga ke Palas. Sungai tersebut dikorek sebagai satu kaedah pertahanan.

Antara tokoh-tokoh terhebat di zaman itu ialah  Tok Panglim Ali dan Panglima Abu Seman yang juga sepupu dengan Tok Nai Din. Mereka berasal dari Singgora yang di zaman Kedah tua adalah sebahagian dari wilayah Kubang Pasu. Wilayah Kubang Pasu meliputi sehingga Songkhla merentasi ke Jawi dan Kayang di Perlis. Kerajaan Kedah tua dikatakan sezaman dengan Kerajaan Majapahit, Sri Vijaya, Angkor, Funan dan Champa. 
Rajah dipetik dari Blog Cikgu Nieda

Mengikut apa yang kami difahamkan oleh Encik Osman Jamil, bapa Tok Nai Din ialah Tok Nai Shim yang merupakan Raja Kubang Pasu di zaman sebelum pemerintahan Tunku Anum di Kubang Pasu. 

Tok Nai Shim yang tinggal di Kunluang Kota, adalah Raja Kubang Pasu Darul Khiyam selama 17 tahun sebelum pemerintahan Tunku Anum, mempunyai dua orang lagi saudara iaitu Tok Nai Teh dan Tok Nai Not. Tok Nai Shim anak kepada Tok Nai Doi. Anak Tok Nai Doi iaitu Pak Mehad tinggal di Asun/Hosba dan Kubor Tok Nai Doi dan Tok Nai Shim juga berada di Asun/Hosba.

Catitan sejarah yang mengatakan Tok Nai Shim tinggal di Hosba tercatat dalam blog Empayar Islam Kedau Tua seperti berikut:

Tengku Aziz anakanda Sultan Abdul Hamid kemudiannya dilantik menjadi Raja Muda dan peluang ini digunakan untuk merampas tanah-tanah pusaka milik keluarga Nai Shim, Raja Kubang Pasu. Rampasan tanah-tanah pusaka dari Kepala Batas hingga ke Jitra ini berlaku selepas tahun 1881. Selain dari itu tanah-tanah pusaka milik Sultan Jaafar yang diselia oleh Perdana Menterinya Tengku Kudin, turut dirampas dan sesiapa yang berani menuntut harta tersebut secara jelas adalah waris Sultan Jaafar, sudah pasti akan ditangkap, disiksa dan akhirnya dibunuh. Keluarga Nai Shim dihalau dari menjadi raja dan sekarang ini keluarga mereka kebanyakkannya berada di Hosba. Mereka hingga sekarang ini masih mengingati kisah ini walau pun kejadiannya berlaku lebih 130 tahun yang lalu. 

Dua lagi perenggan berikut saya petik dari blog Empayar Islam Kedah Tua

Megat Manja turut terbunuh dalam serangan Thai tersebut lalu tempat baginda telah digantikan oleh anakanda baginda bernama Nai Doi (seperti tercatit pada batu nesan). Pertabalan ini dilakukan oleh Syed Alang Alauddin (atau Nai Lang) Yang di Pertuan Yang Maha Mulia Negeri Kedah di Berahman Indera. Baginda menggantikan tempat ayahanda baginda Sharif Yang Di Pertuan yang turut dibunuh di Kota Meang Kuang dalam tahun musuh bisik 1821 itu. Sebelum pada itu, Syed Alang Alauddin ini pernah menjadi Raja Singgora (Songkhala) dan nama tempat Ban Nai Lang di Thailand yang masih ada sehingga hari ini adalah merujuk kepada nama baginda. 

Kemangkatan Nai Doi sebagai Raja Kubang Pasu telah digantikan oleh anakandanya Nai Shim. Sewaktu Nai Shim menaikki takhta sebagai Raja Kubang Pasu, Syed Alang Alauddin sudah pun mangkat dalam tahun 1862 dan digantikan oleh anakandanya Sultan Jaafar Mudazam Syah sebagai Yang di Pertuan Yang Maha Mulia Negeri Kedah. - Empayar Islam Kedah Tua


Tok Nai Teh pula telah berhijrah ke kawasan Kuala Nerang dan membuka penempatan di sana 

Tok Nai Not jadi wakil Raja Siam dan apa juga urusan Raja Siam di Kubang Pasu akan diuruskan oleh beliau. Namun ianya tidak dimasukkan dalam Sejarah Kedah Tua. 

Mengikut Encik Osman, jarak antara Singgora dan Binjai ialah 4 hari 4 malam perjalanan dengan menaiki kerbau. Biasanya akan membawa 6 ekor kerbau dan setiap seekor itu akan digilir-gilir menjadi tempat tunggangan.

Permukaan bumi Binjai dulu adalah terdiri daripada paya dan ada 13 buah paya di kawasan tersebut. Pengangkutan utama untuk bergerak ketika itu ialah perahu memandangkan bentuk permukaan bumi yang berpaya itu. Masyarakatnya pula terbahagi kepada dua, satu diseberang sungai yang menjadi masyarakat pondok sementara di sebelah sini menjadi pahlawan. Binjai, Jitra, yang pernah digelar Lembayung Kaabah dan boleh kata ¾ penduduk adalah anak cucu Tok Nai Shim, Raja Kubang Pastr itu.

Berdasarkan salasilah yang saya perolehi dari En Zulkefly Baharom, Tok Nai Din merupakan cicit kepada Syarif Abu Bakar Shah.

Ketika zaman Perang Musuh Bisik, Tentera Sukothai akan serang sesiapa sahaja yang bergelar Tok Nai kerana mereka mempunyai pengaruh yang kuat terhadap pengikut-pengikut mereka. Tok Nai Din juga termasuk dalam senarai yang dikehendakki oleh Tentera Sukothai.

Tentera Sukothai telah masuk untuk menyerang Kedah ketika itu melalui Kuala Kedah dan tempat pertama yang mereka mendapat tentangan dari Tok Nai Din dan pengikutnya ialah di Alor Ganu. Selepas tidak dapat bertahan di Alor Ganu, mereka berundur pula ke Kota Maeng Kwang (Kota Mengkuang) untuk terus bertahan namun tewas juga dan Tok Nai Din serta pengikutnya berundur ke Paya Pahlawan.

Kubu pertahanan diperbuat oleh batang palas yang disusun kerana batang palas ini boleh menyekat tusukan pedang dan tombak. 

Di kawasan Bustani hotel sekarang yang dulunya pejabat Daerah Kubang Pasu ada sepohon pokok bernama Pokok Jutra. Di pokok itulah dibuat satu peristiharan : Sampai pagi bunuh pagi
Sampai petang bunuh petang. Namun demikian ia telah ditukar kepada Sampai pagi sambut pagi sampai petang sambut petang. Pokok berkenaan sudah tidak ada lagi sekarang.

Siam mengutus Tok Nai Not tetapi mereka tidak tahu Tok Nai Not ni bersaudara dengan Tok Nai Din. 

Ada juga timbul persoalan bagaimana pihak tentera Sukothai mengetahui di mana tempat persembuyian Tok Nai Din. Pembunuhan Tok Nai Din ini adakah kerana maklumat orang dalam? Setelah membaca blog Empayar Islam Kedah Tua, boleh ditemui tentang pengkhianatan orang dalam yang bersubahat dengan Thai ketika itu.

Saya ingin memetik sedikit kisah dari Blog Empayar Islam Benua Siam Kedah:

Untuk maklumat semua, Yang Berhormat Datuk adalah waris dari Nai Shim, Raja Kubang Pasu. Nai Shim ini adalah cicit kepada Sharif Yang Di Pertuan, Maharaja Kedah yang dibunuh oleh tentera Thai dalam tahun musuh bisik 1821 dahulu. Sharif Yang Di Pertuan, sepertimana disebut dalam Undang Undang Kedah, muka surat 43 adalah juga Boromoraja Ekataat V dan merupakan Maharaja Benua Islam terakhir Dinasti Ayuthia. Baginda di usir dari Ayuthia berikutan serangan tentera Alaungphaya keatas Ayuthia dalam tahun 1767 lantas menawan Kota itu. Bukti kewujudan Raja Kubang Pasu adalah selari dengan kewujudan Raja Perlis (dulunya Raja Kayang) dimana ia turut menjadi wilayah Kedah seketika dahulu.

Secara ringkasnya salasilah keturunan Nai Shim Raja Kubang Pasu adalah seperti berikut,
Nai Shim ibni Nai Doi ibni ibni Koya Nai Chau Abu atau Megat Manja ibni Sharif Yang Di Pertuan. Dalam bahasa Siam Kedah (bukan bahasa Thai ), Nai bermaksud Syed sementara Koya pula bermaksud putera. petikan dari blog EMPAYAR ISLAM BENUA SIAM KEDAH. 

Sunday, November 16, 2014

Lawatan Ke Makam Tok Nai Din

Semasa mengikuti rombongan menjejak Salasilah Keluarga Tok Nai Din, saya berpeluang menziarah Makam Tok Nai Din yang terletak di Paya Pahlawan.

Kali pertama penemuan Makan Tok Nai Din ini telah disebuta semasa perjumpaan Keluarga kali ke XX di Sekolah Menengah Kebangsaan Mergong pada 2 Oktober 2008.

Makan Tok Nai Din dulu disebut sebagai Keramat Tok Din memandangkan ramai yang datang untuk melepaskan niat dan melakukan perkara-perkara syubahah. Bersyukurlah masyarakat Islam semakin celik agama dan amalan syirik tersebut telah ditinggalkan.

Makam tersebut kini terletak dalam kawasan Ladang Kepala Sawit milik Genting Plantations dan bersempadan dengan sebuah kebun Getah milik persendirian. Walaupun Genting telah memiliki tanah tersebut dan Makam tersebut  berada di dalam kawasannya, pihak pengurusan telah mengekalkan tapak perkuburan tersebut dan tidak mengusiknya. Mereka turut melencongkan sistem perkaritan untuk tidak menganggu tapak makam tersebut.

Kami telah ke sana dengan diiringi oleh Pak Malik yang rumahnya terletak berhampiran tapak makam. Pak Malik juga ada kaitan kekeluargaan dengan Keluarga Besar Tok Nai Din.

Peta Google menunjukkan lokasi Makam Tok Nai Din

Foto semasa Makam ini ditemui sebelum kawasan ini menjadi ladang kelapa sawit


ALAMAT AJK KELUARGA 2009