Monday, December 15, 2014

Berita Perjumpaan Keluarga 2013 Tersebar Luas

Semasa menyelongkar untuk update blog ini saya terjumpa satu posting pada tahun 2013 berkaitan dengan perjumpaan keluarga di Paya Pahlawan.

Apa yang saya jumpa ialah perjumpaan keluarga itu juga disiarkan dalam berita Australia. Penyiarana itu adalah susulan temuramah wartawan AFP dengan Pengerusi keluarga Tuan Sheikh Alauddin Syiekh Abu Bakar.

Berita bertajuk Malaysian Family of 700 Gather for Eid Reunion



Ini pula berita perjumpaan  2012 yang terbit dalam BBC : Ratusan Hadiri Halal Bihalal Keluarga Terbesar di Malaysia

Akhbar Thannien Vietnam

(TNO) Gần 700 con, cháu, chắt, chít... của một người đàn ông Malaysia đã đoàn tụ với nhau nhân dịp lễ Hồi giáo Eid al-Fitr. Đây được cho là buổi họp mặt gia đình lớn nhất thế giới.

Trưởng tộc Syeikh Alauddin Syeikh Abu Bakar cho AFP biết, buổi đoàn tụ gia đình này có sự tham gia của 683 người từ 100 gia đình hậu duệ của ông Tok Nai Din, người sáng lập ra ngôi làng Kampung Paya Pahlawan ở Malaysia.
Nota: Siapa boleh baca?
เอเอฟพี - ครอบครัวผู้ก่อตั้งหมู่บ้านทางตอนเหนือของมาเลเซียจัดงานรวมญาติเนื่องในวันอีดิลฟิตรี โดยมีลูกหลานจากทุกสารทิศเดินทางมาพบปะกันร่วม 700 คน ซึ่งคาดว่าจะเป็นงานรวมญาติที่ใหญ่โตที่สุดของมาเลเซีย
       
       ชัยค์ อาลุดดิน ชัยค์ อาบูบาการ์ หัวหน้าครอบครัวรุ่นปัจจุบัน ให้สัมภาษณ์วันนี้(21)ว่า งานฉลองวันอีดปีนี้มีญาติมิตรมารวมตัวกันถึง 683 คน จาก 100 ครอบครัวที่สืบเชื้อสายมาจาก โต๊ะ นาย ดิน (Tok Nai Din) ผู้ก่อตั้งหมู่บ้าน กัมปง ปายา ปาห์ลาวัน ในรัฐเกดะห์
       
       “เราทราบแค่ว่า (โต๊ะ นาย ดิน) เดินทางมาจากเมืองไทยเมื่อปี 1792 และสุสานของท่านก็อยู่ในหมู่บ้าน ปายา ปาห์ลาวัน ท่านอาจเคยร่วมทำสงครามกับสยามเมื่อปี 1821 ด้วยก็เป็นได้” ชัค์ อาลุดดิน เผย โดยอ้างถึงเหตุการณ์ที่สยามส่งกองทัพไปปราบหัวเมืองไทรบุรี เมื่อปี 1821

Blog Empayar Islam Kedah Tua

Kepada nak cucu dari Keluarga Tok Nai Din ini yang berminat dengan kajian Sejarah Kedah dan keturunan kita bolehlah melawat satu blog yang saya rasa ada hubungkait dengan keluarga kita.

Ini kerana Jawatankuasa Keluarga Tok Nai Din dalam misi menjejak Salasilahkeluarga telah menemui salasilah sebelum Tok Nai Din yang membawa kepada Syarif Abu Bakar Shah.

Saya mengesyurkan mana-mana peminat sejarah boleh melawat Blog EMPAYAR ISLAM KEDAH TUA kerana ia bukan sahaja mengisahkan tentang Empayar Islam Kedah tetapi juga ada hubungkait dengan keluarga kita.

Tok Nai Din Dan YM Syarif Abu Bakar Shah

POSTING ADALAH HASIL RAKAMAN PERTEMUAN DENGAN ENCIK OSMAN BIN JAMIL. BELIAU JUGA ADALAH SALAH SEORANG DARI KETURUNAN KELUARGA BESAR TOK NAI DIN. 

Pertemuan ini telah diadakan di Restoran Yusof Nasi Dalca, bersebelahan Hospital Jitra. 
Tok Din adalah seorang yang megah di kawasan Paya Pahawan dan antara kemegahannya ialah mengorek sungai sendiri seta mempunyai pengikut yang ramai. Mungkin atas sebab itu pihak Sukothai berusaha untuk membunuhnya.

Sungai Tok Din adalah merupakan sungai utama di Binjai, Kubang Pasu yang mengambil sempena nama Tok Din. Sungai itu bermula dari Titi Pahana hingga ke Palas. Sungai tersebut dikorek sebagai satu kaedah pertahanan.

Antara tokoh-tokoh terhebat di zaman itu ialah  Tok Panglim Ali dan Panglima Abu Seman yang juga sepupu dengan Tok Nai Din. Mereka berasal dari Singgora yang di zaman Kedah tua adalah sebahagian dari wilayah Kubang Pasu. Wilayah Kubang Pasu meliputi sehingga Songkhla merentasi ke Jawi dan Kayang di Perlis. Kerajaan Kedah tua dikatakan sezaman dengan Kerajaan Majapahit, Sri Vijaya, Angkor, Funan dan Champa. 
Rajah dipetik dari Blog Cikgu Nieda

Mengikut apa yang kami difahamkan oleh Encik Osman Jamil, bapa Tok Nai Din ialah Tok Nai Shim yang merupakan Raja Kubang Pasu di zaman sebelum pemerintahan Tunku Anum di Kubang Pasu. 

Tok Nai Shim yang tinggal di Kunluang Kota, adalah Raja Kubang Pasu Darul Khiyam selama 17 tahun sebelum pemerintahan Tunku Anum, mempunyai dua orang lagi saudara iaitu Tok Nai Teh dan Tok Nai Not. Tok Nai Shim anak kepada Tok Nai Doi. Anak Tok Nai Doi iaitu Pak Mehad tinggal di Asun/Hosba dan Kubor Tok Nai Doi dan Tok Nai Shim juga berada di Asun/Hosba.

Catitan sejarah yang mengatakan Tok Nai Shim tinggal di Hosba tercatat dalam blog Empayar Islam Kedau Tua seperti berikut:

Tengku Aziz anakanda Sultan Abdul Hamid kemudiannya dilantik menjadi Raja Muda dan peluang ini digunakan untuk merampas tanah-tanah pusaka milik keluarga Nai Shim, Raja Kubang Pasu. Rampasan tanah-tanah pusaka dari Kepala Batas hingga ke Jitra ini berlaku selepas tahun 1881. Selain dari itu tanah-tanah pusaka milik Sultan Jaafar yang diselia oleh Perdana Menterinya Tengku Kudin, turut dirampas dan sesiapa yang berani menuntut harta tersebut secara jelas adalah waris Sultan Jaafar, sudah pasti akan ditangkap, disiksa dan akhirnya dibunuh. Keluarga Nai Shim dihalau dari menjadi raja dan sekarang ini keluarga mereka kebanyakkannya berada di Hosba. Mereka hingga sekarang ini masih mengingati kisah ini walau pun kejadiannya berlaku lebih 130 tahun yang lalu. 

Dua lagi perenggan berikut saya petik dari blog Empayar Islam Kedah Tua

Megat Manja turut terbunuh dalam serangan Thai tersebut lalu tempat baginda telah digantikan oleh anakanda baginda bernama Nai Doi (seperti tercatit pada batu nesan). Pertabalan ini dilakukan oleh Syed Alang Alauddin (atau Nai Lang) Yang di Pertuan Yang Maha Mulia Negeri Kedah di Berahman Indera. Baginda menggantikan tempat ayahanda baginda Sharif Yang Di Pertuan yang turut dibunuh di Kota Meang Kuang dalam tahun musuh bisik 1821 itu. Sebelum pada itu, Syed Alang Alauddin ini pernah menjadi Raja Singgora (Songkhala) dan nama tempat Ban Nai Lang di Thailand yang masih ada sehingga hari ini adalah merujuk kepada nama baginda. 

Kemangkatan Nai Doi sebagai Raja Kubang Pasu telah digantikan oleh anakandanya Nai Shim. Sewaktu Nai Shim menaikki takhta sebagai Raja Kubang Pasu, Syed Alang Alauddin sudah pun mangkat dalam tahun 1862 dan digantikan oleh anakandanya Sultan Jaafar Mudazam Syah sebagai Yang di Pertuan Yang Maha Mulia Negeri Kedah. - Empayar Islam Kedah Tua


Tok Nai Teh pula telah berhijrah ke kawasan Kuala Nerang dan membuka penempatan di sana 

Tok Nai Not jadi wakil Raja Siam dan apa juga urusan Raja Siam di Kubang Pasu akan diuruskan oleh beliau. Namun ianya tidak dimasukkan dalam Sejarah Kedah Tua. 

Mengikut Encik Osman, jarak antara Singgora dan Binjai ialah 4 hari 4 malam perjalanan dengan menaiki kerbau. Biasanya akan membawa 6 ekor kerbau dan setiap seekor itu akan digilir-gilir menjadi tempat tunggangan.

Permukaan bumi Binjai dulu adalah terdiri daripada paya dan ada 13 buah paya di kawasan tersebut. Pengangkutan utama untuk bergerak ketika itu ialah perahu memandangkan bentuk permukaan bumi yang berpaya itu. Masyarakatnya pula terbahagi kepada dua, satu diseberang sungai yang menjadi masyarakat pondok sementara di sebelah sini menjadi pahlawan. Binjai, Jitra, yang pernah digelar Lembayung Kaabah dan boleh kata ¾ penduduk adalah anak cucu Tok Nai Shim, Raja Kubang Pastr itu.

Berdasarkan salasilah yang saya perolehi dari En Zulkefly Baharom, Tok Nai Din merupakan cicit kepada Syarif Abu Bakar Shah.

Ketika zaman Perang Musuh Bisik, Tentera Sukothai akan serang sesiapa sahaja yang bergelar Tok Nai kerana mereka mempunyai pengaruh yang kuat terhadap pengikut-pengikut mereka. Tok Nai Din juga termasuk dalam senarai yang dikehendakki oleh Tentera Sukothai.

Tentera Sukothai telah masuk untuk menyerang Kedah ketika itu melalui Kuala Kedah dan tempat pertama yang mereka mendapat tentangan dari Tok Nai Din dan pengikutnya ialah di Alor Ganu. Selepas tidak dapat bertahan di Alor Ganu, mereka berundur pula ke Kota Maeng Kwang (Kota Mengkuang) untuk terus bertahan namun tewas juga dan Tok Nai Din serta pengikutnya berundur ke Paya Pahlawan.

Kubu pertahanan diperbuat oleh batang palas yang disusun kerana batang palas ini boleh menyekat tusukan pedang dan tombak. 

Di kawasan Bustani hotel sekarang yang dulunya pejabat Daerah Kubang Pasu ada sepohon pokok bernama Pokok Jutra. Di pokok itulah dibuat satu peristiharan : Sampai pagi bunuh pagi
Sampai petang bunuh petang. Namun demikian ia telah ditukar kepada Sampai pagi sambut pagi sampai petang sambut petang. Pokok berkenaan sudah tidak ada lagi sekarang.

Siam mengutus Tok Nai Not tetapi mereka tidak tahu Tok Nai Not ni bersaudara dengan Tok Nai Din. 

Ada juga timbul persoalan bagaimana pihak tentera Sukothai mengetahui di mana tempat persembuyian Tok Nai Din. Pembunuhan Tok Nai Din ini adakah kerana maklumat orang dalam? Setelah membaca blog Empayar Islam Kedah Tua, boleh ditemui tentang pengkhianatan orang dalam yang bersubahat dengan Thai ketika itu.

Saya ingin memetik sedikit kisah dari Blog Empayar Islam Benua Siam Kedah:

Untuk maklumat semua, Yang Berhormat Datuk adalah waris dari Nai Shim, Raja Kubang Pasu. Nai Shim ini adalah cicit kepada Sharif Yang Di Pertuan, Maharaja Kedah yang dibunuh oleh tentera Thai dalam tahun musuh bisik 1821 dahulu. Sharif Yang Di Pertuan, sepertimana disebut dalam Undang Undang Kedah, muka surat 43 adalah juga Boromoraja Ekataat V dan merupakan Maharaja Benua Islam terakhir Dinasti Ayuthia. Baginda di usir dari Ayuthia berikutan serangan tentera Alaungphaya keatas Ayuthia dalam tahun 1767 lantas menawan Kota itu. Bukti kewujudan Raja Kubang Pasu adalah selari dengan kewujudan Raja Perlis (dulunya Raja Kayang) dimana ia turut menjadi wilayah Kedah seketika dahulu.

Secara ringkasnya salasilah keturunan Nai Shim Raja Kubang Pasu adalah seperti berikut,
Nai Shim ibni Nai Doi ibni ibni Koya Nai Chau Abu atau Megat Manja ibni Sharif Yang Di Pertuan. Dalam bahasa Siam Kedah (bukan bahasa Thai ), Nai bermaksud Syed sementara Koya pula bermaksud putera. petikan dari blog EMPAYAR ISLAM BENUA SIAM KEDAH. 

Sunday, November 16, 2014

Lawatan Ke Makam Tok Nai Din

Semasa mengikuti rombongan menjejak Salasilah Keluarga Tok Nai Din, saya berpeluang menziarah Makam Tok Nai Din yang terletak di Paya Pahlawan.

Kali pertama penemuan Makan Tok Nai Din ini telah disebuta semasa perjumpaan Keluarga kali ke XX di Sekolah Menengah Kebangsaan Mergong pada 2 Oktober 2008.

Makan Tok Nai Din dulu disebut sebagai Keramat Tok Din memandangkan ramai yang datang untuk melepaskan niat dan melakukan perkara-perkara syubahah. Bersyukurlah masyarakat Islam semakin celik agama dan amalan syirik tersebut telah ditinggalkan.

Makam tersebut kini terletak dalam kawasan Ladang Kepala Sawit milik Genting Plantations dan bersempadan dengan sebuah kebun Getah milik persendirian. Walaupun Genting telah memiliki tanah tersebut dan Makam tersebut  berada di dalam kawasannya, pihak pengurusan telah mengekalkan tapak perkuburan tersebut dan tidak mengusiknya. Mereka turut melencongkan sistem perkaritan untuk tidak menganggu tapak makam tersebut.

Kami telah ke sana dengan diiringi oleh Pak Malik yang rumahnya terletak berhampiran tapak makam. Pak Malik juga ada kaitan kekeluargaan dengan Keluarga Besar Tok Nai Din.

Peta Google menunjukkan lokasi Makam Tok Nai Din

Foto semasa Makam ini ditemui sebelum kawasan ini menjadi ladang kelapa sawit


Wednesday, October 22, 2014

Jejak Warisan Ke Kota Mengkuang, Kubang Pasu

Kota Meng Kwang adalah merupakan salah satu lokasi bersejarah yang ada hubungkait dengan Keluarga Tok Naidin. Ia merupakan antara kota pertahanan yang dibina oleh pahlawan-pahlawan yang berundur dari Siam setelah kalah dalam peperangan Sukothai. Walaupun Kota Meng Kwang yang bersejarah itu kini hanya tinggal nama dan kenangan tetapi usaha menjejak warisan tidak harus berhenti setakat itu sahaja. Ini kerana tuntutan menjalin hubungan silatulrahim adalah salah satu tuntutan dalam Islam yang menjadi saksi untuk dibawa ke akhirat kelak.

Pada 22 Oktober 2014 saya telah berpeluang mengikut satu rombongan Jawatankuasa Tok Naidin untuk melawat Encik Zulkefly Baharom yang merupakan salah seorang rakan Facebook saya dan mengetahui tentang cerita Tok Naidin.

Cetusan idea untuk melawat tersebut telah di timbulkan oleh Prof Dr Fazil menantu kepada Mat Zain iaitu dari jurai Keturunan Lebai Taha, Prof Dr Fazil telah berkunjung ke rumah saya tidak lama dahulu dan saya menceritakan bahawa ada kaum keluarga kita yang tinggal di kawasan Kota Mengkuang.

Tujuan membuat lawatan tersebut ialah untuk mencari sama ada Tok Nai Long yang terdapat dalam salasilah keluarga Waris Sharif Yang DiPertuan itu adalah orang yang sama dengan Nai Long yang terdapat dalam jurai keturunan Tok Naidin.

Setakat perjumpaan silatulrahim tersebut didapati pada peringkat itu tidak ada titik persamaan seperti yang dicari kerana Nai Long dari keluarga Sharif Yang DiPertuan itu adalah anak kepada Y.M Sharif Abu Bakar Shah sementara Nai Long dari Keluarga Tok Naidin adalah anak kepada Tok Nai Din. Namun rombongan kami mendapati kemungkinan Tok Nai Long bin Tok Nai Din itu adalah individu yang sama-sama berada dalam rombongan yang berundur dari Siam itu.

Di sinilah lokasi Kota Meng Kwang yang kini hanya tinggal nama dan kenangan.

Rombongan Keluarga Tok Naidin 
Encik Zulkefly Baharom


Mengikut ceritanya Tok Naidin atau di kalangan orang tempatan dikenali sebagai Tok La Din, dan rombongan mereka telah berundur ke Kedah untuk bersembunyi selepas kalah di Ayuthaya dalam peperangan Sukothai di Siam pada kurun ke18.

Rombongan yang mengundur dari Siam itu termasuklah juga Kerabat Sharif Yang DiPertuan. Mereka tiba di Kg Alor Ganu dan berkubu di situ sebelum berpindah ke Kota Meng Kwang pada tahun 1767. Rombongan itu terdiri daripada 500 ekor gajah dengan 5,000 orang pengikut. 

Pada tahun 1821 Tok Naidin berpindah ke Kota Meng Kuang untuk bertahan selepas kalah di Alor Ganu. Pada ketika itu juga berlakunya satu peristiwa yang dinamakan sebagai Musuh Bisik (17 Nov 1821). Ia merupakan satu strategi untuk menyimpan rahsia tentang strategi dan tindakan pahlawan-pahlawan tersebut. Adalah dipercayai berlakunya Musuh Bisik itu ialah kerana Siam berusaha mencari mereka yang bergelar Nai dan akan dibunuh jika dijumpai. 

Nama asal Kota Mengkuang ialah Kota Maeng Kuang " Semasa kewujudan kota tersebut, penduduk tempatan telah menanam banyak pokok mengkuang untuk menyembunyikan kota tersebut dan atas persamaan nama itulah penempatan ini di sebut sebagai Kota Mengkuang. 

Peta ini diambil dari blog ini


Saya petik sedikit kisah dari blog ini untuk tatapan keluarga. 

Apa yang terjadi kepada kota ini pada hari ini? Sungguh sayang sekali, khazanah berharga ini tidak diiktiraf, tidak dihargai dan tidak diberi pembelaan sewajarnya. Kini kota ini telah dipecahkan, dimusnahkan dan lenyap ditelan zaman. Sebahagiannya telah menjadi tapak mengorek pasir, kilang bata, dan kebun getah. Begitulah caranya kita menjaga khazanah silam. Sungguh meloyakan bukan? Jika di Britain, kota dan istana rajanya yang berusia beratus tahun dipelihara. Sebaliknya kota lama kita dilunyaikan jadi debu. Sebenarnya, kota lama ini boleh dibuat pusat sejarah dan menjana sumber pendapatan dalam sektor pelancongan. Barulah kita ada identiti dan teras jati diri.


Tok Naidin kemudian berlindung pula di Paya Pahlawan tetapi ada pengkhianat yang bersekongkol dengan pihak Sukothai telah memecah rahsia tentang tempat persembunyiannya. Mereka telah mengesan dan membunuh Tok Naidin. Kuburnya kini terdapat di Paya Pahlawan. 

Memandangkan Tok Naidin bersembunyi di kawasan Paya Pahlawan itulah maka ada kaum keluarga dari keturunannya yang tinggal di kawasan itu. Di bawah ini kubur Tok Nai Din atau Tok La Din.


NOTA: Kepada pembaca posting ini jika ada apa-apa kecelaruan fakta, harap dapat hubungan saya untuk dibuat pembetulan. 

Wednesday, July 30, 2014

2 Syawal di Alor Terjun

Hari ini 2 Sywal 1435 bersamaan 29 Julai 2014 kaum keluarga dari keturunan Tok Naidin telah bertandang ke rumah En. Abdul Rahman bin Long atau bagi penduduk sekitar Pekan Kota Sarang Semut dikeali sebagai Man Roti Canai atau Man Janggut. Beliau adalah seorang peniaga roti canai di sebuah gerai di Pekan Kota Sarang Semut, merupakan cucu saudara kepada Penghulu Hassan.

Penghulu Hassan

Kaum keluarga Tok Naidin mula tiba sejak awal pagi dan berhimpun sebagai aktiviti tahunan keluarga walaupun hujan yang turun sebentar tidak melemahkan semangat mereka menyahut seruan Nabi Muhammad S.A.W untuk menjalin dan mengeratkan Tali Silaturahim.

Suasana ceria dan gembira terbayang pada mereka yang datang dari jauh dan dekat kerana bagi sebahagian besar mereka hanya dapat berjumpa kaum keluarga setahun sekali memandangkan kekangan tugas dan faktor geososial. Perjumpaan tahun ini ialah untuk kali ke 41.

Satu pembaharuan yang diusahakan oleh Jawatankuasa tahun ini ialah dengan menghimpunkan kaum Keluarga dari jurai keturunan Penghulu Hassan di bawah satu khemah.
 Rajah di bawah adalah jurai keturunan Tok Naidin sehingga jenerasi ke5. Semoga sesiapa yang berminat untuk membuat kajian tentang salasilah keluarga sendiri bolehlah mula dari sini. Mungkin ada lagi kaum keluarga dari jenerasi ke6 dalam jurai keturunan masing-masing yang boleh dibuat rujukan dan perkembangkannya.

Gambar-gambar Perjumpaan boleh dilihat di Facebook Keluarga Tok Naidin


Saturday, July 12, 2014

Perjumpaan Keluarga Kali Ke 41


Assalamulaikum kepada seluruh kaum keluarga Tok Nai Din. Selamat menjalani ibadah puasa dan semoga ibadah kita semua diberkati Allah dan diberikan ganjaran sewajarnya. 

Aidil Fitri tahun 1435 Hijrah bersamaan 2014 Masehi akan muncul pada penghujung Julai ini dan seperti biasa Insyaallah kita akan berhimpun lagi di perjumpaan keluarga Tok Nai Din tahunan. Ia merupakan bukan sekadar tradisi untuk mengeratkan lagi tali silatulrahim sesama keluarga tetapi adalah tuntutan Nabi besar kita Muhammad S.A.W. Saya salin satu posting blog tentang tuntutan menghubungkan silatulrahim ini.


Rasulullah SAW pernah bersabda ''tidak akan masuk surga orang yang memutuskan tali silaturahim'' sudah ada balasan dari Allah orang yang bersilaturahmi yaitu surga, dan sebaliknya bagi orang yang memutuskan tali silaturahmi yaitu neraka. Begitu besarnya balasan Allah sehingga begitu besar juga cobaan yang akan dihadapi.


Manfaat menjaga tali silaturahim, antaranya :

1. Menjaga tali persaudaraan
2. Diberi umur panjang, karena ada pepatah mengatakan ''jika kamu ingin memiliki umur panjang, maka jagalah tali silaturahmi''
3. Memudahkan kehidupan dan mudah mendapat Ilmu
4. Mudah mendapat Rezeki
5. Mendapat kebahagiaan lahir maupun batin

Sempena Aidil Fitri tahun ini Jawatankuasa telah memutuskan bahawa Perjumpaan keluarga Tok Nai Din akan diadakan di rumah cucu saudara Penghulu Hassan di Kota Sarang Semut, pada 2 Syawal 1435H (Hari Raya kedua)

Alamat Perjumpaan 

Rumah Abd Rahman bin Long
(Man Roti Canai/Man Janggut)
Kampung Alor Terjun,
Belakang Taman Gemilang Fasa 2,
Jalan ke Kompleks MADA
Kota Sarang Semut, Kedah
Tel: 012 463 1236

BAGAIMANA HENDAK PERGI 

1. Jika dari Alor Setar, dengan melalui jalan lama (Jalanraya Persekutuan Route 1) masuk kanan ke Jalan Kuala Sala (Route K366) selepas Balai Polis dan SHELL Kota Sarang Semut dan sebelum lampu isyarat. 

2. Jika dari Selatan (arah dari Sungai Petani). Selepas  sungai dan Lampu Isyarat belok kiri ke Jalan Kuala Sala (route K366). 

3. Jika menggunakan Lebuhraya Utara Selatan, keluar ikut susur keluar di Pendang dan selepas Toll belok kanan ke arah Kota Sarang Semut. Di lampu isyarat Pekan Kota Sarang Semut, belok kanan dan kemudian kiri ke Jalan Kuala Sala. 

PROGRAM MAJLIS 

8.00 pagi  - Ketibaan kaum keluarga Tok Nai Din dan diikuti

  • Daftar Kehadiran
  • Sarapan pagi
  • Bacaan Al Quran
  • Tahlil
  • Memperkenalkan Barisan Jawatankuasa Keluarga Tok Nai Din
  • Ucapan Aluan Tuan Rumah
  • Ucapan Pengerusi Keluarga Tok Nai Din - Tn Syeikh Alaudin bin Dato' Sheikh Abu Bakar
  • Peraduan Mewarna untuk kanak-kanak
  • Persembahan susur galur Keluarga Tok Nai Din
  • Ramah mesra bersama keluarga di bawah kelolaan En Abd Halim bin Hj Ahmad (Timbalan Pengerusi) dan Encik Kamarul Bahrin bin Hj Yusof (Naib Pengerusi)
  • Penyampaian Hadiah Peraduan Mewarna
  • Sumbangan Duit Raya untuk kanak-kanak
  • Sumbangan Cenderahati kepada Ahli Keluarga Veteran
  • Cabutan Bertuah
  • Jamuan Hari Raya
  • Salam Perpisahan
CATATAN
  • Kawasan Letak Kenderaan ialah di Taman Gemilang kerana di rumah tempat perjumpaan tidak ada kawasan meletak kenderaan. 
  • Kaum Keluarga boleh membawa kuih raya untuk dimakan bersama
  • Jika ada kaum keluarga yang ingin menyumbang duit raya untuk kanak-kanak bolehlah serahkannya kepada Urusetia untuk dikumpul sebelum agihan
  • Sekiranya ada sesiapa yang ingin menyumbangkan hamper atau lain-lain barang bolehlah serahkan kepada Urusetia untuk tujuan Cabutan Bertuah
  • Penjualan sticker kenderaan (kereta dan motorsikal) akan dijual pada hari perjumpaan untuk mengisi Tabung Keluarga Tok Nai Din
GALERI PERJUMPAAN TAHUN 2013 DI KEM BINA INSAN, PAYA PAHLAWAN, JITRA














ALAMAT AJK KELUARGA 2009